Friday, August 19, 2016

PLANNER SETTING FOR WORK


Nah akhirnya bisa bahas-bahas soal perplanneran juga.
Ceritanya setelah nggak ngantor lagi dan bekerja freelance, saya kesulitan dalam hal time management. Berhubung kerja lepas itu segala tentang deadline, belum beberapa lomba yang saya ikuti juga, padahal saya juga harus menyelesaikan aneka pekerjaan rumah tangga. Tanpa pencatatan yang baik semuanya bisa berantakan. Grocery shopping yang sering lupa butuh belanja apa, lomba yang terlewat dan kejar deadline hingga begadang karena kemarin-kemarinnya masak-masak dan berurusan dengan cucian setrikaan yang setumpuk.

Saya merasa butuh pencatatan yang lebih rapi, rencana apa saja yang harus dilakukan hari itu dan to do list lain. Bisa sih dicatat di ponsel tapi kan ga bagus juga kita terlalu tergantung ke ponsel. Selain berat di memorinya, susah juga kalau baterenya habis dan kita butuh lihat-lihat catatan. Itu awal saya memutuskan bahwa saya butuh planner.

Ketika masih bekerja saya mendapatkan planner secara gratis, baik dari kantor atau vendor, juga dari kedai cafe langganan karena saking seringnya saya main kesitu dan top up sekalian banyak jadi dapat planner gratis :p Sekarang mah boro-boro top-up banyak sampek dapat planner gratis lah jarang keluar rumah, sayang juga uangnya *LOL. Karena itu saya harus beli planner sendiri.

Dalam mencari planner ideal saya sudah keliling-keliling e-commerce maupun olshop di instagram tapi belum dapat juga yang cocok. Begitu niat iseng-iseng saya malah ketemu akun komunitas planner, ada pembahasan juga soal planner dari berbagai brand. Saya mantep sama salah satu brand planner, Kikki-k dan memutuskan untuk membelinya langsung dari situs resminya, kebetulan juga sedang ada diskon 40% untuk planner yang saya mau.

Mengapa Kikki-K?
Ringnya besar, sehingga muat untuk berbagai catatan yang saya perlukan dan dapat menampung banyak dokumen saya.
Sampulnya terbuat dari kulit sehingga pemakaian bisa awet lama
Insert dan dividernya sudah ada jadi nggak perlu bingung beli terpisah
Ring binder ini kalau insertnya sudah habis dipakai bisa dikeluarkan dan diganti yang baru atau bikin sendiri isinya juga bisa, berbeda dengan planner ring yang bentuknya buku, kalau habis ya harus beli lagi yang baru.

Yang saya miliki adalah planner Kikki-K personal ukuran large dengan warna tangerine, insert-nya undate yang berarti bisa digunakan kapanpun.
Saya memilih ukuran besar karena memang planner ini dipakai untuk kerja dan home management, maka perlu planner yang cukup besar untuk spasi menulis yang banyak. Planner ini ditujukan untuk di rumah saja, bukan untuk dibawa-bawa. Saya juga milih yang leather texture, bertekstur garis seperti saffiano gitu biar tahan banting dan nggak gampang gores.

Setting Planner
Berikut ini setting planner saya



Calendar: isinya adalah monthly view dari planning keseharian saya, paling banyak untuk mencatat deadline dan pekerjaan. Ini contoh saat isi planner masih sepi-sepi di awal bulan. Sekarang sudah padat banget dan isinya to do list kerjaan dan home management, karena itu nggak saya share disini ya.

Addresses: isinya seputar alamat dan nomor telepon, saya catat disini karena saya lumayan sering kirim paket berupa buku dan baju preloved atau titipan dan kado untuk teman. Nyatetin dengan tujuan kalau mau kirim paket nggak lihat hape melulu. 

To do: Ini bentuknya list hal-hal yang harus saya kerjakan secara harian dan goal saya dalam satu bulan. Disini daftar yang harus dikerjakan lebih detail misalnya ikut lomba apa atau menulis artikel tentang apa. Wishlist juga ditulis disini.

Recipes: Tab ini untuk mencatat resep-resep masakan dan kue yang saya suka dan bermaksud saya eksekusi. Jika sudah dibuat dan dimodif sesuai selera saya, atau catatan penting biar kuenya anti gagal saya tulis di notes bawah.

Disini juga saya mencatat daftar resep kue tart ulang tahun sederhana jika diperlukan untuk acara keluarga atau mungkin acara di tempat kerja suami. Karena kalau bisa dibikin sendiri sih mendingan bikin, harga jauh lebih murah dan lebih enak karena nggak pelit bahan. Sejauh ini yang masih merupakan menu favorit adalah bolu jadul dengan topping cokelat dan keju, serta cookies n cream pie. Kalau dibawa pasti habis nggak bersisa dan nggak pernah ngebosenin. Padahal resepnya biasa banget dan bahannya juga gampang, mainnya di aroma vanila dan mentega sih. Kalau saya untuk bikin kue selalu pakai Blueband yang cake & cookie, wanginya aja udah enak banget dan khas. Belum makan udah kebayang rasa kalau nyium baunya mah.





Inspiration:
Ini biasanya ditulis kapan aja kalau punya ide untuk tulisan atau blogpost, hasil dari khayalan nggak jelas dan quote yang muncul dipikiran juga ditulis dimari. Sering saya isi ditengah nonton tayangan di youtube atau ditengah blogwalking. Apapun yang muncul dipikiran ya ditulis, kalau-kalau butuh ide untuk nulis panjangan nanti. Nulisnya acakadul dan campur-campur, sering iseng nulis pakai bahasa inggris biar sekalian belajar. Jadi maafkan kalau ada yang kurang pas ya :p




Follow Up:
Isinya seputar keuangan dan pemasukan. Terkait fee, piutang saya catat disini biar nggak lupa. Gitu sudah masuk pembayarannya maka biasanya akan saya checklist sebagai catatan pribadi.

Expenses:
Tab expenses ini belum ada tag-nya, tapi isinya sebenarnya soal pengeluaran saya dalam hitungan per bulan. Disini mulai dari pengeluaran belanja bulanan sampai jajan washi tapes dan cat air ditulis disini. Saya suka nyimpenin bon-bon juga di planner satunya jadi nggak ilang buktinya. Bon-bon saya pindah simpan ke planner tangerine ini setelah sampek di rumah dan tiap per bulan baru dibuang.

Kantong-kantong planner untuk menyimpan paperclip, sticky notes, sticker dan bon-bon bulan berjalan.


Untuk planner on the go saya, atau personal planner akan dibahas di posting yang akan datang yaa...
Nah kalau kamu, setting plannernya gimana? Share dong :)



3 comments:

  1. Planner nyaa bagus bangett Kak Nindaa.. aku kepengen banget punya planner yang kaya gitu.. tapi susah banget nyari nya kalau di toko buku biasa.. Apalagi yang bahan nya kulit gitu... ada sih.. cuma desain nya engga terlalu suka hahahahaha...
    Sempet kepikiran pakai planner nya moleskine, tapi kalau moleskine tuh kalau udah habis harus beli lagi yang baru... udah gitu harga nya mahal bangettt banget deh :(

    Aku juga suka liat di instagram tentang bullet journal, seru juga planning dengan bullet jounal... tapi butuh waktu yang banyak bangett abis semua detail di planner nya harus di bikin sendiri, kalau udah mulai kuliah ga bakal sempet bikin kaya gitu hahaha

    Jadi sekarang masih tetep pakai planner yang dibuat sendiri pas libur kemarin :)
    Salam kak Ninda...

    ReplyDelete
  2. Warna orennya unyuk beud, mirip jeruk sunkis

    ReplyDelete
  3. Belum kepikiran sama sekali buat yang ginian, haha. Sepertinya memang mulai dirancang aja sih, biar blog punyaku ndak digedor-gedor mba anyin gara-gara jarang update :D
    Plannernya unyuk n keren btw :D

    ReplyDelete